Inilah isi lipatan kertas di jas Jokowi saat debat capres

Inilah isi lipatan kertas di jas Jokowi saat debat capresDebat capres tadi malam menyisakan cerita tersendiri bagi pasangan capres cawapres urutan ke 2 Jokoi JK karena saat sedang berlangsung acara debat terlihat ada secarik kertas yang nyembul dari jas Jokowi. Banyak orang yang menduga kertas tersebut merupakan contekan materi debat atau sebagainya, akan tetapi ternyata kertas tersebut berisikan Doa yang diberikan oleh Ibunda Jokowi.

Berikut ini berita mengenai isi lipatan kertas yang terlihat dari jas jokowi saat debat capres tadi malam seperti dikutip dari kompas.

Penonton debat capres-cawapres, Senin (9/6/2014) malam, penasaran dengan secarik kertas yang terlihat terselip di lipatan jas calon presiden nomor urut dua, Joko Widodo. Kertas apakah itu dan apa isinya?

Wartawan pun sontak menanyakan soal kertas tersebut pada kesempatan pertama bertemu Jokowi sesudah debat usai. Jokowi memberikan senyum sebagai jawaban pertama. Lalu, dia mengatakan, “Ini bukan contekan, ini surat doa dari ibu saya.”

Di depan wartawan, Jokowi membuka lipatan kertas yang membuat penasaran itu. Berukuran 5×10 sentimeter, kertas tersebut diperbolehkan Jokowi untuk dipotret oleh para juru warta meskipun tak lama.

Sepenglihatan wartawan, dalam kertas itu tertera deretan huruf Latin dan huruf Arab. Namun, wartawan tak sempat mencermati apa kalimat yang tertera dalam tulisan tangan itu.

Debat kandidat digelar Komisi Pemilihan Umum sebagai salah satu tahapan dalam pilpres. Pada debat pertama ini, topik yang akan diangkat adalah “Pembangunan demokrasi, pemerintahan yang bersih, dan kepastian hukum”.

Berdasarkan potret yang didapat dari sekejap kesempatan yang diberikan Jokowi, tulisan tangan di atas kertas itu merupakan doa memudahkan lisan untuk mendebat pernyataan lawan. Bunyi tulisan itu adalah “Rabbis rahlii shodrii, wa yassirlii amrii, wahlul ‘uqdatam mil lisaani yafqahu qaulii'”.

Tulisan Latin pertama di bawah tulisan Arab tersebut merupakan pelafalannya. Adapun tulisan Latin berikutnya adalah terjemahan dari doa yang pertama kali dilantunkan Nabi Musa saat harus berdebat berhadapan dengan Firaun itu. Secara ringkas doa tersebut merupakan permintaan kepada Tuhan agar memberikan kelapangan dada dan kelancaran berbicara dalam perdebatan.

Jangan lupa untuk melihat video Debat Capres dan juga hasil debat capres tadi malam menurut beberapa pengamat.

Iklan

Ditandai:, ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: